Roti, biskuit, camilan, atau burger, apakah sehat untuk anak?

Seorang ibu yang baik tentu menginginkan makanan favorit yang menyehatkan anak-anaknya, tapi preferensi yang paling sering didapat adalah makanan kemasan dan makanan kemasan yang tidak terlalu sehat lainnya. Rata-rata produk makanan kemasan anak memiliki label “sehat”, dan bahkan produsen berani menjamin untuk meningkatkan kesehatan anak. Sebelum Anda memilih makanan kemasan untuk anak, sebaiknya berpikir sebentar, “Apakah makanan favorit anak Anda sudah benar-benar sehat?”

Advertisement

Baca juga : Makanan sehat dan bergizi untuk Anak -anak

Berikut makanan yang Anda harus berhati-hati saat memberikannya kepada anak Anda :

Biskuit :

Biskuit merupakan makanan yang menjadi favorit kebanyakan anak-anak diseluruh dunia. Rasanya, warnanya, semuanya sangat menarik untuk anak. Kemungkinan anak Anda juga senang menambahkan krim untuk biskuit, tapi tidak suka dengan sayuran yang ditambahkan untuk makanannya. Mungkin Anda berfikir bahwa biskuit gandum atau kedelai, sangat sehat bagi anak. Tapi Anda salah, karena semua biskuit yang diperkaya mengandung banyak tepung putih, zat pengembang, dan agen penyedap lain di dalamnya yang digunakan untuk konsistensi adonan. Mungkin hanya sebagian kecil saja bahan makanan yang sehat yang bisa ditambahkan kedalam sebuah biskuit, namun yang pasti tidak membuatnya menjadi pilihan yang lebih sehat. Hal yang terbaik adalah membatasi asupan makanan tersebut pada anak Anda. Ingat, membangun  kebiasaan makan yang baik itu dimulai dari awal.

Roti :

Sandwich, selalu menjadi makanan favorit anak-anak. Namun, tepung putih mengalahkan kandungan gizi yang ada di dalamnya. Hanya sedikit manfaat saja, yaitu yang berasal sayuran dan keju yang ditambahkan. Yang sedang berkata, memilih untuk roti cokelat atau multigrain yang tidak benar-benar hal yang bijaksana untuk melakukan keduanya. Apapun jenis roti atau sereal lain yang diperkaya dengan kalsium dll, tidak akan banyak memenuhi tujuan kesehatan, karena Anda masih perlu makanan yang kaya akan kalsium, termasuk sereal jenis lainnya untuk memperoleh manfaatnya. Lebih baik selalu memilih makanan yang sehat untuk anak, yang terdiri dari buah, sayur, nasi, susu, dll.

Lihat juga :  Memberikan ASI menambah kecerdasan Anak

Keripik :

Keripik memiliki rasa yang renyah, asin, dan gurih, sehingga kebanyakan anak bisa menghabiskan satu bungkus hanya memerlukan beberapa saat saja. Keripik yang biasa mengandung 2 gram lemak untuk beberapa potongnya, tetapi keripik yang dipanggang bahkan memberikan 5 gram lemak untuk jumlah yang sama. Hal ini karena adonan yang digunakan untuk membuat keripik panggang mengandung banyak lemak jenuh, termasuk dalam bentuk margarin dan mentega.

Mie :

Ada beberapa produk mie yang memiliki unsur-unsur makanan sehat di dalamnya, seperti, gandum, gandum, multigrains, dll. Namun tambahan ini tidak lantas membuatnya sebagai pilihan makanan yang sehat untuk anak. Alasannya sederhana, yaitu karena mie hanya menambahkan lebih banyak kalori untuk anak Anda daripada nilai nutrisinya. Jika Anda perlu memberikan anak mie, pilihlah mie beras yang diebus dengan baik, membuang air rebusannya, dan menambahkannya beberapa sayur segar dengan sedikit garam dan bumbu lainnya.

Sereal untuk sarapan :

Jika anak Anda menyukai gandum putih, muesli, sereal jagung, dan sereal sarapan sehat lainnya, Anda tidak perlu banyak khawatir. Namun jika Anda mengganti sereal yang hambar dengan sereal rasa cokelat, maka sereal ini akan memberikan banyak gula pada saat di dalam tubuh anak. Mengkonsumsi sereal rasa untuk sarapan akan memberikan lonjakan energi secara tiba-tiba, juga cepat meningkatkan kadar gula darah pada anak. Hal ini akan menimbulkan rasa lapar setelah tingkat kadar gula turun, yang pada akhirnya bisa membuat kebiasaan anak makan berlebihan.

Minuman bersoda :

Minuman kesehatan mengandung soda atau produk jus buah kemasan yang diperkaya juga bisa berpotensi membahayakan kesehatan anak.  Ingat minuman seperti ini menggunakan banyak zat pewarna buatan, penambah rasa buatan, pengawet, dan gula. Hal ini bisa menyebabkan masalah alergi pada anak-anak di kehidupan mereka yang akan datang.

Lihat juga :  Manfaat dan kebutuhan Kalsium bagi pertumbuhan Anak

Makanan cepat saji :

Ini adalah pilihan yang lebih sehat jika dibandingkan dengan sebungkus biskuit krim dan keripik. Sayuran dan keju yang ditambahkan, serta topping sehat yang ditaburkan di atas pizza, sesekali bukanlah ide yang buruk. Namun makanan jenis cepat saji bukanlah makanan pengganti untuk anak, dan paling tidak dibatasi seminggu sekali.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *