Manfaat menggunakan gula Xylitol bagi kesehatan

Manfaat gula xylitol bagi kesehatanXylitol memiliki beberapa manfaat bagi kesehatan, seperti kemampuan untuk mengontrol kadar glukosa dan insulin dalam tubuh, mengelola diabetes, mengurangi pertumbuhan bakteri, meningkatkan kesehatan gusi dan gigi, mencegah makan berlebihan, membantu upaya penurunan berat badan, melawan virus berbahaya, menyembuhkan infeksi telinga, sinus, tulang yang kuat, memperkuat sistem kekebalan tubuh, mengurangi bisul, mencegah bau mulut, dan bahkan mengurangi resiko kanker usus.

Advertisement

Mungkin Anda mengetahui nama Xylitol setelah membaca dari label komposisi pada produk makanan tertentu. Lalu apa sih Xylitol tersebut?

Ketika orang pertama kali membaca nama xylitol, kebanyakan menganggapnya sebagai substansi berbasis kimia yang tidak mungkin baik bagi kesehatan. Namun xylitol sebenarnya adalah bahan yang sangat penting untuk meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Xylitol, adalah pengganti gula yang jauh lebih baik bagi tubuh Anda daripada khas gula pasir putih. Bahan buatan ini juga seringkali dianggap pemanis untuk diabetes yang pada dasarnya semanis sukrosa, namun hanya memiliki kalori 33 % lebih sedikit . Alasan jika baik bagi pasien diabetes adalah bahwa gula ini tidak mudah dipecah dan diproses oleh tubuh kita seperti halnya gula biasa / karbohidrat. Gula pasir biasanya memiliki indeks glisemik sekitar 100, sedangkan xylitol berkisar 7-13. Hal ini berarti tubuh bisa mengkonsumsi xylitol terus-menerus tanpa khawatir tentang fluktuasi kadar gula darah. Xylitol dalam kelompok kimia yang disebut dengan ” poliol “, atau lebih dikenal gula alk*hol. Namun anehnya, ia bukan gula atau alk*hol, tetapi struktur kimianya yang menyerupai keduanya.

Xylitol didapat dari serat dari sejumlah buah dan sayuran,  jamur , gandum, sekam jagung, tebu, dan birch. Xylitol bisa dibuat atau diambil dengan berbagai macam cara, termasuk penyadapan pohon birch, serta memungkinkan penggunaan bahan kimia terisolasi untuk fermentasi xylose dan ekstrak hasil xylitol yang tinggi. Xylitol sebenarnya telah ditemukan pada abad ke-19 oleh ahli kimia di Jerman dan Perancis, tapi belum dalam bentuk murni hingga tahun 1930-an. Saat ini xylitol dapat ditemukan sebagai pemanis pengganti untuk -produk-produk, termasuk permen karet, pasta gigi, obat kumur, dan bahkan beberapa obat-obatan farmasi. Definisi xylitol sebagai “pemanis alami” masih di bawah beberapa perdebatan, karena masih harus menjalani proses kimia yang cukup sebelum bisa digunakan sebagai pengganti untuk gula putih.
Fakta Gizi Xylitol: Sebagai pengganti gula, xylitol tidak mengandung vitamin atau mineral, namun mengandung karbohidrat, kalori, dan berbagai senyawa organik yang dapat mempengaruhi tubuh. Meskipun sudah lama digunakan sebagai pemanis yang aman untuk hiperglikemia, studi terbaru mengungkapkan bahwa banyak manfaat penting xylitol bagi kesehatan.

Berikut beberapa Manfaat Xylitol untuk Kesehatan:

Mengelola Diabetes :

Salah satu kondisi yang paling umum dari kehidupan modern seluruh dunia adalah diabetes. Hal ini mungkin karena peningkatan diet tinggi lemak, globalisasi makanan cepat saji, atau tidak makan dengan benar. Oleh karena itu, semua solusi yang dapat membantu mengelola diabetes adalah penting (diabetes merupakan ketidakmampuan tubuh mempertahankan tingkat insulin dan glukosa dengan benar). Xylitol adalah bentuk kimia olahan dari gula, yang berarti tubuh tidak dapat memecah karbohidrat menjadi gula sederhana – sehingga akan menjaga keseimbangan insulin dan kadar glukosa. Dengan demikian berarti pasien diabetes dapat mengkonsumsi xylitol didalam semua makanan tanpa takut peningkatan kadar gula darah. Xylitol paling sering digunakan, dan telah membantu jutaan pasien diabetes di seluruh dunia .

Lihat juga :  Manfaat Daun Salam(Bay Leaf) untuk Kesehatan

Kemampuan antibakteri :

Salah satu aplikasi kimia dasar xylitol adalah sebagai agen alkalizing. Hal ini berguna untuk meningkatkan alkalinitas dan mengurangi keasaman dalam tubuh dan mulut. Alkalinitas adalah kondisi yang tidak baik bagi bakteri, sehingga mereka tidak dapat tumbuh dalam kondisi tersebut. Oleh karena itu, xylitol telah diakui karena kemampuannya untuk menghilangkan infeksi bakteri dan koloninya di seluruh tubuh.

Menjaga Kesehatan Gigi :

Dalam hal yang sama dengan kualitas antibakteri seperti dijelaskan di atas, xylitol telah terbukti sangat baik untuk kesehatan mulut. Beberapa strain bakteri dunia, seperti Streptococcus, dapat dinetralkan oleh xylitol, sehingga mencegah infeksi di mulut. Selain itu, xylitol telah ditemukan dapat mengurangi plak, serta karies dan gigi berlubang. Banyak studi yang telah dilakukan di seluruh dunia yang menunjukkan xylitol jauh lebih baik sebagai pencegah gigi berlubang, jika dibandingkan gula normal yang sering ditemukan dalam pasta gigi. Gula yang normal meningkatkan keasaman, yang membuatnya kontraproduktif sebagai obat kumur dan pasta gigi – dan xylitol sangat ideal untuk tujuan itu.

Mengatasi Bau mulut:

Xylitol bahkan telah dihubungkan dengan penurunan “halitosis”, atau istilah kerennya dari “bau mulut “. Halitosis yang dihasilkan oleh infeksi bakteri yang menghasilkan bau busuk sepertinya hampir mustahil untuk dihilangkan. Permen karet berbasis Xylitol sering direkomendasikan oleh dokter dan dokter gigi untuk mendapatkan napas kembali segar.

Membantu nurunkan Berat Badan :

Salah satu efek samping dari xylitol adalah sedikit bisa memperlambat proses pencernaan. Hal ini berarti orang yang makan makanan berbasis xylitol akan merasa kenyang lebih lama, yang mirip dengan efek yang dihasilkan setelah makan makanan yang tinggi serat . Ketika perut Anda terasa penuh, tentunya Anda akan cenderung menghindari ngemil atau makan-makanan tertentu secara berlebihan. Pertahankan asupan kalori yang seimbang dan sehat, untuk membantu diet atau usaha untuk menurunkan berat badan.

Infeksi Telinga :

Salah satu efek yang paling menarik menambahkan xylitol untuk diet Anda adalah efeknya pada infeksi telinga yang biasanya menimpa anak-anak – tetapi juga dikenal bisa mempengaruhi orang dewasa juga. Xylitol memiliki efek antivirus dan antibakteri, yang sering penyerang kekebalan tubuh yang mengakibatkan infeksi telinga. Hanya 8-10 gram xylitol dapat menyebabkan penurunan 30% prevalensi infeksi telinga.

Lihat juga :  Manfaat Lurabiasa Rutin Olahraga di Pagi hari

Kesehatan sinus :

Xylitol memiliki sifat-sifat antibakteri, sehingga menambahkan pemanis ini dapat mempercepat proses penyembuhan dan menjaga kesehatan sinus Anda.

Meningkatkan penyerapan mineral tulang :

Meskipun ini masih merupakan daerah yang masih relatif baru dalam penelitian xylitol, beberapa peneliti di Kanada telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dari xylitol yang meningkatkan kepadatan mineral tulang pada berbagai spesies. Sementara pengujian dan penelitian pada manusia masih berlangsung, tanda-tanda sudah terlihat sangat menjanjikan bagi xylitol untuk penguat tulang. Hal ini mungkin disebabkan karena xylitol meningkatkan penyerapan mineral ketika digabungkan, terutama bermanfaat dengan seiring bertambahnya usia dan mulai menderita penderitaan umum seperti osteoporosis. Kemungkinan besar efek ini disebabkan oleh efek alkalizing xylitol, keasaman dalam tubuh sebenarnya dapat menghilangkan kalsium dari tubuh dan membuat tulang lemah.

Mengurangi kondisi Gastrointestinal :

Sejak xylitol diketahui agak mirip dengan serat makanan dalam fungsi dasar dalam usus, juga telah ditemukan memiliki efek samping yang sama dengan serat makanan. Xylitol efisien mengkonversi menjadi rantai asam lemak pendek yang meningkatkan fungsi dan efisiensi usus, sehingga mengurangi stagnasi dalam saluran pencernaan dan mengurangi kondisi gastrointestinal, termasuk bisul, sembelit, diare, wasir, dan bahkan beberapa jenis kanker yang berhubungan dengan usus. Xylitol juga memperlambat pertumbuhan Candida Albicans, infeksi jamur yang sangat serius, yang terkait dengan bisul dan kanker. Hal ini juga dapat menghilangkan bakteri yang mungkin bersama dalam makanan tertentu, seperti bakteri H. pylori atau strain berbahaya lainnya, dan secara efektif menetralkannya sebelum menimbulkan kerusakan yang nyata .

Meningkatkan Sistem kekebalan :

Seperti disebutkan sebelumnya, kapasitas antibakteri dan antivirus xylitol membuatnya menjadi  penting untuk melawan berbagai infeksi tubuh, seperti sinus, mulut, tenggorokan, dan perut. Xylitol dapat mendorongan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan efisiensi sistem tubuh dengan sifat alkalizingnya, dan menyediakan energi untuk proses metabolisme lainnya. Meskipun bukti masih belum sepenuhnya diverifikasi, studi awal telah menunjukkan bahwa xylitol secara langsung mempengaruhi jumlah sel darah putih yang berada di dalam tubuh. Hal ini yang berarti bahwa gula pengganti ini secara langsung akan meningkatkan kekuatan melawan infeksi .

Perhatian :

Ketika sesuatu yang bagus menjadi kenyataan, biasanya akan banyak orang yang berbondong-bondong dan menciptakan trend. Sementara itu beberapa orang menderita gangguan glikemik ringan setelah mereka pindah dari penggunaan gula normal ke xylitol, namun hal ini biasanya tidak berlangsung lama dan jarang menjadi parah. Cara terbaik untuk menghindari efek samping xylitol adalah memperkenalkan secara perlahan-lahan kepada tubuh, bukan secara tiba-tiba mengganti semua asupan gula Anda dengan xylitol. Pastikan juga untuk menjauhkan xylitol dari anjing, karena seperti yang telah ditemukan dapat menurunkan kadar gula darah anjing secara drastis ke tingkat yang bisa membahayakan keselamatannya.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *