Manfaat Aromaterapi bagi Kesehatan

Manfaat Aromaterapi bagi KesehatanAromaterapi adalah cara pengobatan alternatif yang menggunakan uap dari minyak esensial dari berbagai macam tanaman yang bisa dihirup untuk menyembuhkan berbagai macam kondisi. Pada umumnya aroma terapi dilakukan untuk tujuan meningkatkan mood, mengubah area kognitif, dan juga dapat digunakan sebagai obat tambahan.

Advertisement

Aromaterapi telah ada dalam beberapa bentuk selama ribuan tahun , tapi itu tidak sampai abad ke-11 ketika distilasi uap pertama memungkinkan untuk benar menghapus minyak esensial dari bahan tanaman. Budaya memanfaatkan aromaterapi untuk berbagai macam fungsi dan tujuan telah lama dilakukan dibanyak negara, terutama di India, Perancis, Inggris, dan AS. Elemen penting dari aromaterapi adalah kombinasi dari berbagai minyak esensial yang benar-benar bisa menghasilkan efek yang lebih kuat. Inilah sebabnya mengapa pengetahuan pencampuran minyak adalah yang paling penting dalam pengobatan alternatif ini, karena banyak kemungkinan yang hampir tak terbatas. Sangat penting untuk berkonsultasi dengan aromatherapists yang berpengalaman, karena beberapa minyak esensial bisa memicu alergi bahkan bisa menjadi racun jika tidak dicampur dengan benar.

Manfaat aromaterapi

Meskipun ada banyak kombinasi minyak aromaterapi yang telah teruji dan digunakan di seluruh dunia, namun tidak semua disetujui atau direkomendasikan oleh dokter. Namun hal ini tidak berarti tidak sah atau efektif. Yang perlu Anda perhatikan adalah reaksinya setiap kali Anda menggunakan aromaterapi. Berikut beberapa manfaat aromaterapi yang paling umum :

Membantu meringankan Stress:

Paling populer dari aromaterapi adalah untuk menghilangkan stres. Senyawa aromatik dari berbagai minyak esensial yang berbeda dikenal sebagai relaksan,  dan bisa membantu untuk menenangkan pikiran dan menghilangkan kecemasan. Beberapa minyak esensial terbaik untuk menghilangkan stres adalah minyak lemon, minyak esensial lavender, bergamot, peppermint, vetiver, dan ylang. Beberapa studi telah menunjukkan bahwa minyak lemon bisa meningkatkan mood dan mengurangi kemarahan.

Antidepresan :

Aromaterapi juga sangat umum digunakan untuk menghilangkan perasaan depresi, karena efek samping lebih ringan daripada antidepresan farmasi. Sementara aromaterapi berguna untuk pengobatan, psikiater juga tetap diperlukan untuk menilai apakah depresi masih berlanjut atau memburuk. Minyak esensial yang digunakan untuk mengurangi depresi yang banyak disarankan ahli adalah minyak peppermint, chamomile, lavender, dan melati.

Lihat juga :  Cara Menggunakan Minyak Zaitun yang sehat

Meningkatkan memori :

Alzheimer masih dianggap sebagai penyakit yang tak tersembuhkan, namun ada cara tertentu untuk mengurangi atau memperlambat perkembangannya. Aromaterapi juga sering menjadi sebagai alternatif untuk pengobatan tambahan bagi pasien demensia Alzheimer. Studi telah menunjukkan khasiat aromaterapi pada pasien yang lebih muda dapat meningkatkan kapasitas memori mereka dalam jangka waktu tertentu setelah perawatan. Minyak Sage adalah minyak yang paling sering direkomendasikan untuk efek meningkatkan memori.

Meningkatkan jumlah Energi :

Stimulan seperti kafein, nikotin, pil energi, atau zat lain bisa menmberikan efek yang sangat merusak pada tubuh. Sementara diet dan olahraga juga bisa membantu, namun banyak orang menggunakan aromaterapi untuk memperoleh sedikit rasa lebih semangat. Banyak minyak esensial yang dikenal berguna untuk meningkatkan sirkulasi darah, meningkatkan energi, dan merangsang tubuh dan pikiran tanpa efek samping yang berbahaya. Minyak esensial yang terbaik untuk mendorong energi termasuk lada hitam, kapulaga, kayu manis, minyak cengkeh, angelica, melati, pohon teh, dan rosemary.

Penyembuhan dan Pemulihan :

Banyak minyak esensial yang bermanfaat untuk menstimulasi peningkatan penyembuhan luka atau penyakit. Hal ini bisa disebabkan oleh karena peningkatan aliran oksigen dan peredaran darah kepada luka yang perlu disembuhkan. Sifat anti mikroba dari minyak esensial tertentu juga bisa menjaga tubuh terlindungi selama tahap penyembuhan. Beberapa minyak esensial yang paling populer untuk mempercepat proses penyembuhan termasuk lavender, calendula, rosehip, Everlasting, dan minyak buckthorn. Sejumlah orang bahkan menggunakan aromaterapi lebih dari sekedar menyembuhkan luka, tapi juga untuk mengurangi tingkat keparahan dan ketidaknyamanan karena masalah kulit seperti psoriasis dan eksim.

Sakit kepala :

Aromaterapi bisa menjadi solusi yang bagus untuk menghilangkan sakit kepala, sekaligus  mengurangi stres, kecemasan, atau untuk mencegah sakit kepala. Beberapa minyak esensial yang terkait dapat mengurangi sakit kepala dan migrain adalah peppermint, eucalyptus, minyak esensial cendana, dan minyak rosemary. Anda juga dapat mencampur minyak ini dengan minyak pembawa dan menyebarkannya ke kulit, kulit kepala, leher, dan pelipis. Beberapa minyak pembawa terbaik untuk sakit kepala termasuk minyak almond, alpukat, kelapa, aprikot, dan minyak wijen.

Lihat juga :  Manfaat Minyak kelapa untuk menjaga kesehatan

Mengatasi Insomnia :

Kurang tidur bisa memperburuk atau menyebabkan sejumlah masalah medis, serta dapat menyebabkan rasa lelah dan kurang berenergi. Denngan demikian, aromaterapi bisa membantu untuk mengatasi masalah sulit tidur atau insomnia, sehingga bisa tidur lelap dan berkualitas. Beberapa minyak esensial terbaik untuk mengatasi gangguan insomnia termasuk lavender, chamomile, melati, benzoin, neroli, mawar, cendana, dan minyak esensial ylang ylang.

Sistem kekebalan tubuh:

Lebih baik mencegah daripada mengobati!. Sebagian besar medis mengatakan, aromaterapi bisa memberikan peningkatan sistem kekebalan tubuh jika digunakan dengan benar. Efek antimikroba, efek anti jamur atau antibakteri dari minyak esensial aromaterapi dapat melindungi Anda dari sejumlah penyakit dan infeksi. Beberapa minyak yang paling efektif untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh termasuk oregano, kemenyan, lemon, peppermint, kayu manis, dan minyak esensial eucalyptus.

Menghilangkan rasa nyeri:

Analgesik yang biasa digunakan untuk mengobati rasa nyeri bisa memiliki banyak efek samping pada tubuh.  Nyeri adalah salah satu kondisi umum yang  bisa diatasi dengan aromaterapi. Minyak esensia termasuk lavender, chamomile, clary sage, juniper, kayu putih, rosemary, dan minyak peppermint, bisa digunakan untuk tujuan ini.

Pencernaan :

Masalah pencernaan tertentu dapat diobati dengan aromaterapi, seperti meringankan sembelit, gangguan pencernaan, kembung, dan mempercepat metabolisme sehingga makanan bisa lebih cepat dicerna. Minyak esensial jeruk biasanya yang terbaik untuk mengobati kondisi pencernaan, termasuk lemon. Tetapi ada juga beberapa studi yang menyarankan jahe, adas, chamomile, clary sage, dan lavender.

Apapun kondisi Anda, dan apa pun minyak esensial yang akan Anda gunakan, selalu berkonsultasi dengan ahlinya sebelum menggunakannya. Pastikan hanya mendapatkan minyak esensial dari sumber yang terpercaya, dan jangan mencoba mencampur dan menggunakan minyak kecuali telah dilatih oleh aromaterapist berpengalaman.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *