Labu membantu meningkatkan produksi Insulin secara alami

Labu kuningApakah insulin? Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh organ dalam tubuh yang bernama pankreas. Keberadaan hormon ini sangat penting bagi tubuh, yang digunakan dalam proses penyerapan gula dalam tubuh. Gula merupakan salah satu bahan bakar utama untuk menghasilkan energi bagi tubuh kita. Ketika makanan ditelan, maka sebagian akan dipecah menjadi glukosa yang dialirkan ke dalam darah sehingga bisa beredar ke seluruh tubuh. Bagian-bagian tubuh yang memerlukan glukosa untuk memperoleh energi, menggunakan insulin untuk membantu proses penyerapannya. Dan ketika hal ini terjadi, maka tingkat gula darah akan turun kembali kepada sebelum makanan ditelan. Hal ini terjadi setelah semua glukosa telah diproses. Oleh karena itu, hormon insulin ini sangat penting untuk memproduksi energi dalam tubuh.

Advertisement

Diabetes adalah suatu kondisi dimana tubuh seseorang sudah tidak mampu lagi untuk mempertahankan kadar gula darah yang normal. Walaupun tingkat gula sudah tersedia bagi tubuh, tapi tidak bisa diserap dengan benar, karena beberapa masalah yang terkait dengan produksi atau penggunaan insulin. Kekurangan insulin menyebabkan diabetes, karena tubuh mengalami resistensi insulin. Diabetes adalah suatu kondisi yang perlu untuk di rawat dan dikelola, tergantung pada jenis masalah insulin dalam tubuh. Dalam beberapa kasus, insulin hanya akan ditambahkan kedalam tubuh melalui cara suntikan; yang dikatakan untuk mempertahankan kadar gula darah. Bentuk diabetes ini dikenal dengan diabetes tipe 1 atau kekurangan insulin, di mana karena hanya terkait dengan kurangnya produksi insulin. Jadi dengan demikian, jika ada beberapa cara di mana produksi insulin bisa dikembalikan, maka pasien tidak lagi akan diabetes. Beberapa bentuk diabetes, seperti diabetes gestasional yang bersifat sementara, dan pasien dapat kembali ke kondisi normal setelah kondisi berlalu.

Baca juga : Labu Kuning (Waluh) sebagai MPASI Balita terbaik

Lihat juga :  Manfaat jeruk Lemon untuk kesehatan dan kecantikan

Ekstrak labu, insulin, dan diabetes

Penelitian terbaru mengaitkan ekstrak labu dan insulin, dan yang telah ditemukan adalah adanya hubungan langsung antara ekstrak labu dan produksi insulin ; yang mengatakan bahwa ekstrak labu mempengaruhi produksi insulin. Individu yang mengkonsumsi ekstrak labu bisa memperoleh manfaat bantuan produksi insulin karena labu bersifat meremajakan pankreas. Dalam banyak kasus, penderita diabetes mungkin memiliki sedikit masalah kekurangan insulin. Dan kekurangan kecil ini bisa ditangani dengan cara mengkonsumsi ekstrak labu, karena labu bermanfaat membantu produksi insulin. Walaupun penelitian ini masih cukup baru dan hasilnya masih sedang diratifikasi dan diuji, namun laporan yang masuk menunjukkan bahwa sel-sel yang rusak pada pankreas diremajakan ketika terkena ekstrak labu selama beberapa periode waktu.

Jika penelitian ini benar-benar terhubung dengan fakta ekstrak labu dan produksi insulin pada manusia seperti yang saat ini sedang diuji, maka hal ini akan menjadi solusi baru bagi penderita diabetes karena kurangnya produksi insulin dalam tubuh mereka. Dengan demikian penggunaan ekstrak labu bisa mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan suntikan insulin. Pasien diabetes tipe 1 ini pada umumnya akan menyuntik diri mereka sendiri dengan insulin, suatu proses yang berpotensi bisa menyebabkan infeksi.

Labu adalah buah dari tanaman sejenis sayuran yang menjalar, dan umumnya berwarna hijau , orange, atau kuning. Labu memiliki daging yang tebal  yang terdiri dari sebagian besar air. Pada faktanya, sayuran ini memang banyak mengandung mineral dan vitamin dan diketahui memiliki efek yang menenangkan pada ulkus peptikum. Pasien-pasien ini dianjurkan mengkonsumsi ekstrak labu pada saat perut masih kosong supaya penyembuhan bisa cepat. Labu juga berpengaruh menurunkan kadar glukosa pada manusia. Diabetes tipe 1 disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang menyerang sel-sel pankreas sendiri, pada akhirnya produksi insulin menurun yang mengakibatkan peningkatan kadar gula darah dan membutuhkan suntikan insulin. Penelitian mengungkapkan bahwa khasiat ekstrak labu lebih dari suntikan insulin pada penderita diabetes.

Lihat juga :  Khasiat manfaat Buah Delima

Kandungan kimia labu

Bahan kimia tertentu dalam daging labu mengurangi glukosa darah. Insulin adalah hormon yang dibuat oleh sel-sel beta pankreas; sementara sel-sel pankreas yang rusak bisa diisi ulang oleh ekstrak labu. Ini secara tidak langsung merangsang sel-sel beta dan meningkatkan kadar insulin dalam darah. Kadar insulin yang meningkat menunjukkan hubungan berbanding terbalik dengan kadar glukosa darah. Dengan kata lain, jika insulin meningkat, maka kadar gula darah terkurangi. Hal ini disebabkan oleh adanya senyawa  D – chiroinositol dan antioksidan dalam labu, yang memiliki efek melindungi dan memantau aktivitas insulin.

Baca juga : Manfaat makan kwaci biji labu bagi kesehatan

Sebuah tindakan hipoglikemik ditunjukkan oleh ekstrak buah labu, dan ini dikaitkan dengan penurunan tingkat spesies oksigen, yang pada gilirannya merusak sel-sel beta. Ketika penderita diabetes menjalani bypass lambung, tingkat hormonal meningkatkan asupan makanan. Hal ini berkontribusi pada kontrol gula darah. Sel-sel pankreas yang diremajakan oleh ekstrak labu akan pulih untuk memproduksi insulin dengan baik. Ekstrak labu bisa didapatkan dengan cara mengeringkan buah labu, membuang bijinya, dan menambahkannya dengan air.

Ekstrak labu juga dianjurkan untuk penderita pra diabetes karena diketahui bisa membantu mengatur gula darah. Meskipun penderita diabetes tipe 1 tidak akan sepenuhnya lepas dari suntikan insulin, namun asupan ekstrak bisa menurunkan jumlah suntikan insulin yang diberikan. Labu adalah buah sayuran yang memiliki sifat pencahar, bermanfaat membersihkan saluran kemih, bergizi dan bahkan dikenal afrodisiak.  Labu juga bisa membantu mengurangi kondisi seperti keputihan, dehidrasi, maag, diabetes, perdarahan, dan penyakit kulit.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *