Kenapa Stres bisa menyebabkan Penyakit?

Kenapa stres menyebabkan sakitMungkin Anda pernah mendengarkan saran dari ahli medis atau dokter ketika berkonsultasi tentang penyakit Anda ” Banyak istirahat dan hindari stres”. Hal ini berarti kurang istrirahat dan stres bisa mencegah kesembuhan Anda bahkan akan memperparah penyakit Anda. Walaupun tak sakit sekalipun, stres kronik yang berlaurt-larut bisa memicu beragam penyakit serius yang berdasarkan infeksi karena kekebalan tubuh yang melemah, gangguan metabolisme, kadar gula darah, menurunnya kemampuan memori, dan yang umum biasanya penyakit pencernaan akibat asam lambung. Stres kronis bisa menyebakan gangguan serius pada fisiologis, interaksi otak, sistem saraf perifer, sistem hormonal dan sistem kekebalan tubuh. Baca juga : Beberapa Penyakit yang bisa disebabkan Karena Stres

Advertisement

Apabila Stres mambuat Sakit

Transmisi informasi dalam tubuh melalui impuls saraf listrik , yang dalam sistem saraf disebut dengan neurotransmitter. Didalam sistem saraf tersebut, neurotransmiter dalam sistem endokrin terdapat hormon untuk sistem kekebalan yang disebut dengan hormon sitokin. Semua merupakan bagian dari jaringan kompleks yang meliputi tubuh, dan memungkinkan interaksi yang intensif pada sistem organ yang berbeda.

Selain kelelahan, masalah kesehatan lain yang terkait dengan stres terutama akibat gangguan dari neuroendokrin dan jaringan imunologi.

Alasan meningkatnya penyakit terkait stres

Epidemi penyakit dalam beberapa tahun terakhir seperti yang disebutkan di atas bisa dilihat sebagai pertanda penyakit serius, dapat dijelaskan dari perspektif kedokteran orthomolecular dengan perubahan gaya hidup yang mendasar seperti :

  1. Perubahan kondisi lingkungan
  2. Diet tinggi energi
  3. Kurang berolahraga
  4. Overstimulasi
  5. Penggunaan alat komunikasi modern secara berlebihan
  6. Beban kerja dan pendidikan
  7. Persaingan dan konflik besar di perusahaan
  8. Perubahan permanen
  9. Ketidakseimbangan neurotransmiter

Neuro stres, dalam arti sempit menggambarkan perubahan fisiologis dalam neurotransmiter otak yang disebut. neurotransmitter, selain transmisi listrik impuls melalui transmisi pesan sel saraf oleh zat kimia yang diperlukan antara neuron di sinapsis. Semua ini harus berada dalam hubungan yang seimbang. Ketidakseimbangan pada neurotransmiter tersebut mengakibatkan konsekuensi fisik dan psikologis yang serius.

Neurotransmiter dan efeknya

Komponen dalam neurotransmitter yang memiliki tanggung jawab utama untuk mengendalikan perhatian, konsentrasi, dan kinerja adalah :

  1. Norepinefrin merupakan salah satu neurotransmitter yang paling penting dalam sistem saraf pusat dan sistem saraf simpatik, merupakan bagian dari sistem saraf otonom. Kontrol pusat norepinefrin adaptasi stres mental dan psikologis.
  2. Adrenalin diproduksi di kelenjar adrenal dan didistribusikan dibeban fisik dan psikologis. Fungsi utamanya adalah mengadaptasi  dari sistem kardiovaskular dan metabolisme yang terkait dengan stres.
  3. Dopamin disebut sebagai “bahan bakar otak” , penting untuk koordinasi dan keterampilan motorik,  terutama untuk konsentrasi, kewaspadaan mental, dan motivasi. Dopamin sebagian besar bertanggung jawab untuk koordinasi dari respon stres. Selain itu, dopamin juga dianggap sebagai penghargaan materi, karena disekresikan ketika kita menerima bentuk kesuksesan atau menerima hadiah. Efek euforia dopamin dibahas sebagai penyebab dari gila kerja.
  4. Glutamat sangat penting untuk fungsi motorik (kerja otot, sense, koordinasi) dan sangat penting dalam pengolahan persepsi sensorik; dalam pelaksanaan gerakan dan untuk fungsi otak yang lebih tinggi seperti belajar dan memori. Glutamat juga mempengaruhi pengaturan selera makan. Hal ini mempengaruhi peningkatan nafsu makan dan menekan perasaan jenuh. Namun terlalu banyak glutamat akan menjadi neurotoksik, atau bertindak sebagai racun bagi sel-sel saraf lainnya.

Untuk bisa meredam neurotransmitter, maka penting untuk relaksasi dan tidur

  • Serotonin adalah neurotransmitter yang penting dalam tubuh. Serotonin bertindak untuk mengatur antara lain, ukuran pembuluh darah, saluran pencernaan, dan saluran pernapasan. Di bawah stres yang konstan, seringkali terjadi kadar serotonin yang rendah, yang mengarah ke suasana hati, depresi atau kecemasan. Kekurangan serotonin dapat menyebabkan mengidam makanan tertentu, terutama permen.
  • Gamma Aminobutyric Acid, menstabilkan tekanan darah dan anxiolytic. Selain itu ia juga memiliki gaba serotonin dan melatonin, yang memberikan efek relaksasi dan menginduksi tidur. Gaba juga penting untuk tahap pemulihan pada akhir stres.
Lihat juga :  Cara menurunkan berat badan tanpa Olahraga

Gejala-gejala

Gejala tersebut sangat sulit untuk diientifikasi karena bisa sangat bervariasi untuk setiap individu pada kelebihan atau kekurangan dari setiap neurotransmitter.  Berbagai bentuk ketidakseimbangan bisa menjelaskan sbb :

  1. Kurangnya redaman kelebihan neurotransmitter bisa memiliki gejala rendahnya kemampuan untuk bersantai dan tidur.
  2. Kekurangan norepinefrin berhubungan dengan motivasi,  pengendalian, dan kurangnya konsentrasi, dan depresi.
  3. Serotonin yang rendah membuat suasana hati yang rendah, depresi dan kecemasan. Gejala lain termasuk kelelahan, gangguan tidur, gangguan makan, berat badan turun, kurang konsentrasi, pelupa, sakit kepala, migrain, dan kepanikan.
  4. Kekurangtan dopamin berhubungan dengan konsentrasi yang buruk, pelupa, kelelahan pada siang hari, ragu-ragu, depresi, dan lemahnya motivasi dan hilangnya libido.
  5. Glutamat tidak cukup seimbang, bisa menyabakan tekanan darah tinggi, nyeri otot, kejang otot, tinitus, kecemasan, kepanikan , tidak sabaran, gelisah, gelisah, gangguan mental, gangguan memori, ngidam manis dan masalah tidu.
  6. Kortisol akan diproduksi tubuh ketika seseorang stres, sehingga juga disebut dengan hormon stres. Hormon ini mempengaruhi metabolisme karbohidrat dan lemak, energi dari asam amino, distribusi lemak dan pengturan gula darah. Kortisol juga mempengaruhi peradangan dan alergi.
  7. Ketidakcukupan adrenalin berarti kelemahan atau kelelahan dari kelenjar adrenal. Kelenjar adrenal adalah kelenjar yang menghasilkan hormon yang duduk di atas kedua ginjal, tapi tidak ikut dalam memproduksi urin, tapi membentuk sejumlah hormon dan neurotransmiter penting.

kekurangan adrenalin biasanya memanifestasikan dirinya dalam suatu kumpulan gejala, yang kemudian disebut dengan “sindrom”. Penderita tidak terlihat sakit, tapi juga tidak merasa baik. Gejala khas dari kelenjar adrenal yang kurang aktif adalah :

  • Penderita lebih cenderung minum banyak kopi supaya tetap terjaga.
  • Seringkali memiliki kadar gula darah yang rendah.
  • Sering terjadi alergi, nyeri sendi dan infeksi.
  • Wanita memiliki gejala seperti sindrom pramenstruasi
  • Ketidaknyamanan psikologis seperti  ketakutan, panik dan depresi.
  • Sulit berkonsentrasi dan daya ingat menurun.
  • Seringkali memiliki masalah tidur
Lihat juga :  Manfaat Serat bagi kesehatan tubuh

Baca juga : Tanda, Gejala, akibat dari Stres yang perlu Anda Waspadai
Dengan demikian, jangan sepelekan masalah stres. Jangan biarkan diri Anda stres berlarut-larut, dengan cara melepaskan beban pikiran sejenak dengan relaksasi atau rekreasi. Melakukan kegemaran positif Anda secara rutin bisa mencegah Anda dari stres kronik, yang bisa membuat diri Anda lebih rentan terhadap penyakit.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *