Jenis-jenis mineral dalam makanan dan kegunaannya bagi tubuh

Manfaat Zinc bagi kesehatan tubuhSupaya tubuh kita bisa melakukan segala aktifitasnya, maka kita perlu makanan, dan pasti kita semua sudah tahu itu. Dalam makanan itulah terdapat sari makanan yang disebut nutrisi, yang sangat dibutuhkan untuk regenerasi sel, ketahanan tubuh, pertumbuhan, serta berbagai fungsi sistem dalam tubuh lainnya. Selain makronutrisi seperti lemak, protein, serat, karbohidrat, dan berbagai jenis vitamin, tubuh kita juga memerlukan zat mineral yang kita dapat dari makanan. Mineral terdiri dari beragam jenis, dan masing-masing memiliki peran yang berbeda, dan tubuh kita membutuhkan banyak mineral dalam jumlah yang cukup setiap hari; ini yang disebut mineral penting. Mineral penting terkadang masih dibagi menjadi dua, yaitu mineral utama (makromineral) dan trace mineral (mikromineral). Kedua kelompok mineral ini sama pentingnya, tapi trace mineral dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah kecil daripada mineral utama. Jumlah yang dibutuhkan dalam tubuh bukanlah merupakan indikasi dari pentingnya mineral. Diet yang seimbang biasanya menyediakan semua mineral penting. Baca juga : Manfaat Vitamin B kompleks Bagi kesehatan Kita

Advertisement

Berikut ini adalah daftar mineral, apa peran masing-masing dalam tubuh, dan sumber-sumber utama dalam makanan :

Mineral utama (Makromineral)

Sodium

Dibutuhkan untuk keseimbangan cairan, sambungan atau sambungan atau transmisi saraf, dan kontraksi otot. Sumber mineral sodium terbesar ada dalam garam meja, kecap, serta makanan olahan, dan jumlah kecil terdapat pada susu, roti, sayuran, dan daging yang belum diolah.

Chloride

Dibutuhkan untuk keseimbangan cairan, dan asam lambung yang tepat. Jumlah terbesar ada dalam garam meja, kecap, dan  makanan olahan. Susu, daging, roti, dan sayuran mengandung Choride dalam jumlah kecil.

Kalium

Kalium diperlukan untuk menjaga keseimbangan cairan, sambungan transmisi saraf, dan kontraksi otot. Makanan yang mengandung kalium diantaranya adalah daging, susu, buah-buahan segar, sayuran, biji-bijian, dan kacang-kacangan.

Lihat juga :  Buah dan sayuran yang mengandung asam folat tinggi

Kalsium

Kalsium sangat penting diperlukan untuk kesehatan tulang dan gigi, membantu otot-otot untuk santai dan kontraksi, penting untuk fungsi saraf, pembekuan darah, pengaturan tekanan darah, dan kesehatan sistem kekebalan tubuh.

Susu dan produk susu, ikan kaleng dengan tulang (salmon atau sarden),  tahu dan susu kedelai fortifikasi, sayuran hijau seperti brokoli, sawi, dan kacang-kacangan mengandung kalsium.

Fosfor

Mineral ini penting untuk kesehatan tulang dan gigi, juga banyak ditemukan di setiap sel, dan bagian-bagian dari sistem tubuh yang mempertahankan keseimbangan asam basa. Makanan mengandung fosfor adalah daging, ikan, unggas, telur, susu, makanan olahan.

Magnesium

Magnesium dibutuhkan tubuh untuk membuat protein, kontraksi otot, sambungan transmisi saraf, kesehatan sistem kekebalan tubuh. Kacang-kacangan dan biji-bijian, sayuran berdaun hijau, seafood, cokelat dan air minum mengandung magnesium.

Sulfur

Mineral jenis ini ditemukan dalam molekul protein, dan terjadi dalam makanan sebagai bagian dari protein – yaitu dari daging, unggas, ikan, telur, susu, dan kacang-kacangan.

Trace mineral (mikromineral)

Tubuh membutuhkan jenis mineral ini dalam jumlah yang sangat kecil. Perlu diperhatikan bahwa zat besi dianggap sebagai trace mineral, meskipun jumlah yang dibutuhkan oleh tubuh agak lebih dari jenis mikromineral lainnya.

Zat besi

Zat besi adalah bagian dari molekul (yang disebut hemoglobin, yang ditemukan dalam sel-sel darah merah yang bertugas membawa oksigen dalam tubuh yang dibutuhkan untuk metabolisme energi. Makanan mengandung zat besi adalah jerohan, daging merah, ikan, unggas; kerang, kuning telur, kacang-kacangan; buah-buahan kering, sayuran berwarna hijau tua, serta roti dan sereal yang diperkaya zat besi. Baca juga : Manfaat Zat besi Bagi kulit, Rambut dan Kesehatan

Seng

Seng atau zinc merupakan bagian dari banyak enzim, dan diperlukan untuk membuat protein dan materi genetik. Ia juga memiliki fungsi dalam persepsi rasa, penyembuhan luka, perkembangan janin yang normal, produksi sp*rma, pertumbuhan yang normal dan pematangan sek*ual, serta kesehatan sistem kekebalan tubuh. Daging, ikan, unggas, biji-bijian beragi, dan sayuran adalah makanan yang mengandung seng. Baca juga Manfaat Zinc bagi Kesehatan Tubuh

Lihat juga :  Jenis-jenis lemak dalam makanan

Yodium

Ditemukan dalam hormon tiroid, yang berguna untuk membantu mengatur pertumbuhan, perkembangan, dan metabolisme tubuh.

Makanan yang mengandung yodium seperti seafood, makanan yang tumbuh  pada tanah yang banyak mengandung yodium, garam beryodium, roti, dan produk susu.

Selenium

Selenium adalah zat Antioksidan, terdapat dalam daging, makanan laut, dan biji-bijian

Tembaga

Merupakan bagian dari banyak enzim, yang dibutuhkan untuk metabolisme zat besi. Kacang-kacangan, biji-bijian, jerohan, dan air minum mengandung mineral ini.

Mangan

Merupakan bagian dari banyak enzim. Terdapat dalam semua jenis makanan, terutama makanan dari bahan nabati.

Fluoride

Berperan dalam pembentukan tulang dan gigi, danmembantu mencegah kerusakan gigi. Air (baik fluoride atau mengandung yang mengandung fluoride alami), ikan, dan sebagian besar jenis teh.

Khrom

Bekerja bersama dengan insulin untuk mengatur tingkat gula darah (glukosa). Makanan yang tidak dimurnikan, terutama hati, ragi, biji-bijian, kacang-kacangan, keju mengandung khrom.

Molibdenum

Merupakan bagian dari beberapa enzim. Kacang-kacangan; roti dan biji-bijian, sayuran hijau, susu dan hati mengandung jenis mineral ini.

Jejak mineral lain yang dikenal dan juga sangat penting dalam jumlah kecil termasuk nikel, silikon, vanadium, dan kobalt.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *