Apakah memberikan dot baik untuk Bayi?

baik dan buruk dot bayiDot atau empeng, seperti suatu benda yang wajib dimiliki oleh banyak ibu-ibu, karena produk ini bisa menenangkan bayi mereka. Namun, selalu saja ada perdebatan tentang manfaat jangka panjang dari produk yang satu ini. Dalam artikel ini kita akan melihat pro dan kontra dari dot, yang akan membantu kita untuk memastikan apakah dot baik atau tidak untuk bayi.

Advertisement

Baca juga : Apakah Pisang baik untuk Makanan Bayi?

Dot baik atau buruk bagi Bayi?

Dot adalah item yang bisa menenangkan bayi yang sedang menangis dalam hitungan detik. Bayi memiliki refleks mengisap yang kuat, dan itulah alasannya mengapa bayi umumnya suka mengisap ibu jari atau jari-jari mereka, bahkan ketika mereka berada dalam kandungan. Tindakan mengisap ini memiliki efek menenangkan pada anak, dan ini adalah merupakan alasan mengapa orang tua menganggap dot adalah sesuatu yang harus memiliki. Meskipun mungkin ada manfaat tertentu menggunakan dot, namun Anda juga harus menyadari kekurangannya sebelum memperkenalkan dot kepada anak Anda. Untuk membantu Anda memutuskan apakah dot baik untuk anak Anda, berikut mengenai pro dan kontranya :

Keuntungan Dot

Menenangkan Bayi Menangis: Jika bayi Anda sudah makan, bersendawa, atau sudah dipeluk, dan diayun-ayun, namun masih terus saja menangis dan rewel, maka dot bisa membantu menenangkannya. Dot membuat bayi merasa lebih baik, karena gerakan mengisap akan membantu melepaskan senyawa kimia yang mengurangi stres. Hal ini adalah alasan, mengapa bayi umumnya suka mengisap jempol atau jari mereka. Bayi membutuhkan cara untuk menenangkan diri, dan dot menawarkan kesempatan yang sempurna untuk mengatasi rewel atau kolik. Hal ini juga memiliki fungsi yang berguna pada saat bayi menjalani tes darah, injeksi, dan prosedur medis lainnya. Selain itu dot juga bisa membantu bayi meringankan ketidaknyamanan selama perjalanan udara, dimana bayi tidak bisa menelan atau menguap untuk meringankan telinga yang tersumbat, yang disebabkan oleh perubahan tekanan udara.

Lihat juga :  Memberikan ASI menambah kecerdasan Anak

Mengurangi Risiko SIDS: Apakah aman bayi yang tidur dengan dot di mulutnya?. Ini adalah pertanyaan umum di kalangan orang tua. Berikut ini mungkin merupakan beberapa kabar baik. Dot telah dikenal untuk mengurangi risiko sindrom kematian bayi mendadak(SIDS), terutama jika digunakan pada waktu dia tidur. The American Academy of Pediatrics menyarankan kepada para orangtua untuk membiarkan anak tertidur dengan dotnya selama satu tahun. Karena fakta bahwa mengisap dot membantu membuka ruang udara di sekitar mulut dan hidung bayi, yang akan mencegah bayi dkekurangan oksigen. Namun yang perlu diingat adalah bahwa, orang tua tidak boleh mencoba untuk memberikan dot di mulut bayi pada saat setelah dia tertidur.

Memenuhi refleks menghisap pada Bayi: Dot adalah solusi yang baik untuk menghisap yang bukan sumber nutrisi, atau benda lain yang tidak seharusnya. Bayi akan mulai mengisap ketika mereka merasa bosan atau lelah. Mengisap jempol adalah salah satu cara bayi menenangkan diri, namun mengisap jempol bisa menjadi kebiasaan yang sulit untuk dihentikan, dan menyapih bayi dari dot lebih mudah.

Kekurangan Dot

Mengganggu Menyusui: Salah efek samping terbesar dari penggunaan dot dalam jangka panjang adalah bisa mengganggu masa menyusui. Jika bayi diperkenalkan dengan dot sebelum menguasai cara menyusu, bisa menyebabkan bayi bingung puting. Meskipun tidak ada penelitian yang mendukung, yang terbaik adalah menunggu satu atau dua bulan sebelum memperkenalkan dot kepada bayi. Hal ini akan membantu anak menjadi mahir menyusui, dan juga untuk mendapatkan aliran ASI yang lancar.

Meningkatkan Risiko Infeksi Telinga: Dot diketahui meningkatkan risiko infeksi telinga bagian tengah. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Pediatrics, menemukan bahwa dot menyebabkan infeksi telinga hingga 40% lebih, atau juga juga dikenal dengan otitis media akut. Meskipun tidak ada penelitian yang komprehensif tentang mengapa hal itu bisa terjadi, namun bisa jadi hal ini karena terjadinya perubahan tekanan antara telinga tengah dan tenggorokan bagian atas.

Lihat juga :  Cara Menyembuhkan Amandel Secara Alami

Penggunaan jangka panjang, terkait dengan masalah gigi: Penggunaan dot yang berlebihan bisa mengubah alignment gigi, dan juga bisa menyebabkan keterlambatan bicara. Hal ini juga percaya bahwa penggunaan dot secara berlebihan bisa mengunci mulut pada posisi yang tidak wajar, yang menyebabkan keterlambatan bicara. Hal ini dapat menyebabkan gigi berlubang, atau maloklusi gigi bengkok, dan resesi gusi.

Tip : Jangan membersihkan dot dengan mulut Anda, karena bakteri atau kontaminan lainnya di mulut Anda bisa menyebabkan gigi berlubang pada bayi. Sebaliknya, bilas dot kedalam air hangat.

Tidak ada cara yang tepat untuk menentukan, apakah dot yang baik atau buruk bagi anak. Namun yang jelas, penggunaannya jangan berlebihan dan harus dibatasi. Orang tua idealnya harus mencoba untuk menyapih anak dari dot ketika dia sudah berusia sekitar satu tahun. Namun, jika dot tidak menenangkan bayi, terutama dalam beberapa bulan pertama, maka jangan menggunakannya. Jangan pernah menawarkan dot diantara waktu menyusui dan pada saat anak lapar, atau mengikatkan dot di leher bayi. Pilihlah dot yang kokoh, yang dilengkapi dengan perisai vented yang lebarnya setidaknya 1 inci, untuk mencegah bayi tersedak.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *